Pendidikan
Narrative Text : Pengertian, Contoh, Jenis, Generic Structure

Narrative Text : Pengertian, Contoh, Jenis, Generic Structure

Narrative Text: Definition, Purpose, Type, Generic Structure and Complete Contoh Contoh

narrative-text

Narrative text merupakan salah satu teks bahasa Inggris yang termasuk dalam keterampilan Reading. Maka tidak heran jika menjadi salah satu materi yang sering dibahas di kelas bahasa Inggris. Materi teks naratif juga selalu disertakan dalam ujian, baik itu ujian nasional, ujian masuk perguruan tinggi, atau TOEFL. Untuk itu pada kesempatan kali ini KBI akan memberikan materi tentang narrative text. Ya, berikut penjelasannya

Definisi teks naratif

Teks naratif adalah salah satu jenis teks bahasa Inggris yang bertujuan untuk menceritakan sebuah cerita yang memiliki rangkaian peristiwa kronologis yang terhubung.

Tujuan teks naratif

Tujuan Narrative Text adalah untuk menghibur atau menghibur pembaca dengan sebuah cerita. Teks naratif bertujuan untuk menghibur pembaca tentang sebuah cerita atau cerita.

Jenis teks naratif

Ada banyak jenis teks naratif. Teks naratif dapat berupa teks imajiner, faktual, atau kombinasi keduanya. Berikut ini adalah jenis-jenis teks naratif: dongeng, misteri, fiksi ilmiah, roman, cerita horor, cerita petualangan, fabel, mitos dan legenda, narasi sejarah, balada, irisan kehidupan, pengalaman pribadi.

Teks Narasi Struktur Umum

Struktur generik teks naratif berfokus pada serangkaian langkah yang diusulkan untuk membangun sebuah cerita. Dalam teks naratif tahapan tersebut meliputi:

1. Orientasi

(Pendahuluan) di mana karakter, latar, dan waktu cerita ditetapkan. Siapa yang biasanya menjawab pertanyaan? Kapan? Dimana? Contoh: Dahulu kala, ada seekor serigala yang tinggal di hutan.

2. Komplikasi atau masalah

Menceritakan awal mula masalah yang menyebabkan terjadinya krisis (klimaks). Komplikasi biasanya melibatkan karakter utama.

3. Resolusi

Akhir cerita berupa pemecahan masalah. Perlu ada pemecahan masalah. Masalah dapat diselesaikan untuk lebih baik atau lebih buruk, bahagia atau sedih. Terkadang ada beberapa komplikasi yang harus diselesaikan. Ini menambah dan mempertahankan minat dan ketegangan bagi para pembacanya.

4. Reorientasi/Coda

adalah pernyataan penutup dan bersifat opsional. Dapat berisi pelajaran moral, saran atau ajaran dari penulis.

Contoh Teks Narasi dan Struktur Generiknya

Berikut adalah contoh teks Narasi:

mentimun emas
Dahulu kala di pulau Jawa, Indonesia, hiduplah sepasang petani. Mereka telah menikah selama beberapa tahun tetapi mereka tidak memiliki anak. Jadi mereka menyuruh monster bernama Buta Ijo untuk memberi mereka anak. Buta Ijo adalah monster yang ganas dan kuat. Dia mengabulkan keinginan mereka dengan satu syarat. Ketika anak-anak mereka telah dewasa, mereka harus mengorbankan mereka untuk Buta Ijo. Dia suka makan daging segar manusia. Para petani setuju dengan kondisinya. Beberapa bulan kemudian sang istri hamil.

Dia melahirkan seorang bayi perempuan yang cantik. Mereka menamainya Timun Emas. Para petani senang. Timun Emas sangat sehat dan gadis yang sangat cerdas. Dia juga sangat rajin. Ketika dia masih remaja Buta Ijo datang ke rumah mereka. Timun Emas ketakutan sehingga dia lari untuk bersembunyi. Para petani kemudian memberitahu Buta Ijo bahwa Timun Emas masih anak-anak. Mereka memintanya untuk menunda. Buta Ijo setuju. Dia berjanji akan datang lagi. Tahun berikutnya Buta Ijo datang lagi. Namun berkali-kali orang tua mereka mengatakan bahwa Timun Emas masih anak-anak.
Ketika Buta Ijo ketiga kalinya datang, orang tua mereka telah menyiapkan sesuatu untuknya. Mereka memberi Timun Emas beberapa jarum bambu, biji mentimun, saus dan garam.
‘Timun, ambil barang-barang ini’
‘Benda apa ini?’
‘Ini adalah senjatamu. Buta Ijo akan mengejarmu. Dia akan memakanmu hidup-hidup. Jadi larilah secepat mungkin. Dan jika dia menangkapmu, sebarkan ini ke tanah. Pergi sekarang!’

Timun Emas ketakutan jadi dia berlari secepat yang dia bisa. Ketika Buta Ijo tiba, dia jauh dari rumah. Dia sangat marah ketika dia menyadari bahwa mangsanya telah pergi. Jadi dia berlari mengejarnya. Dia memiliki hidung yang tajam sehingga dia tahu ke arah mana mangsanya berlari.

Timun Emas hanyalah seorang gadis sedangkan Buta Ijo adalah monster sehingga dia dapat dengan mudah mengejarnya. Ketika dia hanya beberapa langkah di belakang Timun Emas dengan cepat menyebarkan benih mentimun. Dalam hitungan detik mereka berubah menjadi banyak tanaman merambat mentimun. Buta Ijo yang kelelahan sangat haus sehingga dia mengambil dan memakannya. Ketika Buta Ijo sedang sibuk makan mentimun Timun Emas bisa melarikan diri.

Namun tak lama kemudian Buta Ijo sadar dan mulai berlari lagi. Ketika dia hanya beberapa langkah di belakang Timun Emas melemparkan jarum bambunya. Segera mereka berubah menjadi pohon bambu lebat. Buta Ijo merasa sulit untuk dilewati. Butuh beberapa waktu baginya untuk memecahkan hutan bambu yang lebat. Sementara Timun Emas bisa berlari lebih jauh.

Buta Ijo mengikutinya lagi. Ketika dia hampir selalu menangkapnya, Timun melemparkan perbannya ke Emas. Kali ini menjadi danau. Buta Ijo sedang sibuk menyelamatkan dirinya sendiri, sehingga Timun Emas melarikan diri. Namun Buta Ijo mampu mengatasinya dan mengejarnya lebih jauh.

Ketika Timun Emas akhirnya hampir tertangkap, dia melemparkan garamnya. Segera tanah tempat Buta Ijo berdiri berubah menjadi lautan. Buta Ijo tenggelam dan meninggal seketika. Timun Emas bersyukur kepada Tuhan dan kembali ke rumahnya.

Sumber :